Dekesda Mengelar Festival Munali Patah Untuk Mengenang Sang Maestro Tari


Sidoarjo, Journalntb.com - Mengenang maestro Tari Remo Sidoarjo maka Dekesda Sidoarjo mengadakan festival Munali Patah mulai tanggal 4 sampai dengan 10 September bertempat di Dekesda (Dewan Kesenian Daerah Sidoarjo) dan MPP (Mall Pelayanan Publik)

Zahlul Yussar, S.I.Kom menekankan  memang perlu mengadakan kegiatan seperti ini, hampir 3 tahun tidak ada kegiatan karena wabah covid maka dengan sendirinya generasi muda  acuh terhadap budaya. Sebelum lebih acuh lagi maka sekarang inilah saatnya bangkit.

"Karena wabah covid kegiatan budaya sempat terhenti. Kini saatnya bangkit kembali untuk kegiatan budaya," terang Zahlul

"Kegiatan budaya jangan hanya di tempat budaya tapi harus bisa diadakan ditempat terbuka, seperti bandara, taman," tambah Yussar

Yussar menegaskan saat ini sudah waktunya kita menggiatkan  kegiatan seperti ini tidak hanya di tempat budaya tapi juga di tempat terbuka atau ruang publik secara menyeluruh seperti bandara dengan menampilkan seperti tarian musik ataupun yang lainnya. Sudah saatnya Sidoarjo memperkenalkan budaya lokal ke masyarakat umum bukan hanya kepada komunitas atau masyarakat tertentu tapi sudah harus kita lebarkan. 

Kita  mensupport dan mendukung  kegiatan Dekesda  melalui kebijakan anggaran dan setiap tahun akan kita evaluasi dan kita perjuangkan untuk kita tambah karena kebutuhan para seniman ataupun kegiatan tentunya membutuhkan anggaran yang tidak sedikit inilah yang harus kita tunjang kalau bisa kita harapkan tidak hanya event tahunan tapi bulanan bahkan bila perlu even mingguan di setiap desa karena kalau kita ingin Sidoarjo menjadi kota budaya tidak hanya melalui event tahunan tapi seharusnya kegiatan  budaya bisa dilakukan bulanan bahkan mingguan sampai ke pelosok pelosok desa.

"Kita mendukung dan mensupport kegiatan seperti ini. Bahkan bila perlu acara bisa dibuat mingguan," jelasnya

Ali Aspandi SH. mengatakan kegiaran kali ini prosesnya terasa sangat berat, melelahkan karena diadakan di dua lokasi berbeda yaitu di halaman Dekesda dan MPP (Mall Pelayanan Publik) selama tujuh hari. Meski begitu tetap kita lakukan dengan enjoy tetap enak. Kegiatan ini diadakan untuk yang ketiga kalinya dan bisa menguatkan Sidoarjo sebagai kota budaya. 

"Kegiatan festival kali ini terasa sangat berat dibandingkan tahun-tahun sebelumnya karena berada di dua lokasi berbeda," kata Ali

"Dekesda sudah merekomendasikan Pemkab Sidoarjo menjadi kota budaya" tambahnya

Ali menekankan Dekesda sudah  merekomendasikan kepada Pemkab bahwa Sidoarjo layak dinyatakan  sebagai kota budaya, maka kita harus mengisi kegiatan kebudayaan yang melalui even  seperti festival Munali Patah. Kita mencoba merangkul generasi penerus karena merekalah yang akan melanjutkan warisan yang ada saat ini 

Uriyari anak dari sang maestro menerangkan saya sangat senang bangga karena sekarang karyanya bapak yaitu Tari Remo dan Udeng pacul gowang sudah diakui sebagai ikon nya kota sidoarjo saya berharap agar generasi muda bisa meneruskan tradisi atau budaya yang sudah ada lebih dikembangkan lagi dilestarikan dan bisa maju lebih sukses lagi.

"Saya bangga dengan karya bapak karena sekarang  kreasinya sudah diakui dan menjadi ikon kota Sidoarjo dan generasi muda bisa meneruskan dan melestarikan budaya yang sudah ada," terang Uriyari.(msa)

0 komentar:

Posting Komentar