Pemda Klarifikasi Soal Nama Jembatan 459, Bupati Tak Persoalkan Kalau Diganti

Pemda Klarifikasi Soal Nama Jembatan 459, Bupati Tak Persoalkan Kalau Diganti 

Lombok Tengah.JournalNTB.Com. Jembatan 459 Desa Lantan Kecamatan Batukliang Utara Kabupaten Lombok Tengah sudah diresmikan, kini jembatan penghubung tiga Desa itu sudah bisa dilalui oleh pengendara maupun pejalan kaki untuk transportasi ekonomi, pertanian, kesehatan dan pendidikan, namun belakangan muncul polemik soal nama Jembatan tersebut. Sejumlah orang mempersoalkan nama Jembatan 459 tersebut sebab tidak mencerminkan indentitas wilayah.
Menanggapi hal itu Sekretaris Daerah Kabupaten Lombok Tengah L.Firman Wijaya ST menegaskan pemberian nama diinisiasi oleh pemerintah Desa Lantan. Hal itu berdasarkan hasil kesepakatan bersama masyarakat Desa Lantan. Kendati demikian pemerintah daerah tidak memaksakan kehendak untuk nama Jembatan tersebut. "Bagi kami, tidak masalah untuk diganti kalaupun harus diganti, pak Bupati juga tak persoalkan kalau memang harus diganti, jadi silahkan saja usulkan nama jembatan tersebut" ujarnya.
Yang terpenting kata Sekda adalah fungsi dan manfaat jembatan itu sendiri untuk akses ekonomi pendidikan dan pertanian serta akses penghubung antar masyarakat satu dengan masyarakat lainnya di Desa Aik Darek, Lantan dan Selebung. "Alhamdulillah yang penting harapan dan keinginan serta mimpi masyarakat ingin punya jembatan yang layak pakai terwujud, ini yang penting bukan persoalan nama, tetapi kalaupun harus diganti, silahkan saja usulkan,pak Bupati tak permasalahkan" ungkapnya.

Sebelumnya Bupati Lombok Tengah H.L.Pathul Bahri menegaskan dirinya tidak pernah mengintervensi Kades ataupun masyarakat untuk nama 459. Nama itu muncul berdasarkan hasil Rapat yang dilakukan oleh pemdes Lantan sebagai bentuk terimakasih akan tetapi dirinya tidak persoalkan kalaupun harus dirubah. "Saya ditelpon pak Kades bahwa akan ada peresmian jembatan, saya tanya apa namanya, Kades bilang namanya Jembatan 459 berdasarkan jari tangan yang saya miliki, itu katanya berdasarkan keputusan rapat" ujarnya.

Bagi Bupati, apapun namanya dirinya tak persoalkan namun hakekat dari keberadaan jembatan itu adalah sebagai sarana transportasi penghubung masyarakat di tiga desa. Pemerintah daerah berharap jembatan tersebut dapat meningkatkan perekonomian masyarakat, pendidikan, kesehatan dan pertanian. 

Sedangkan Kades Lantan L.Erwandi menegaskan, pemberian nama atas kesepakatan rapat dari tiga desa tersebut. Hal itu sebagai wujud rasa syukur dan ungkapan terimakasih setinggi tingginya atas kepedulian Bupati Lombok Tengah, sebab sudah 26 tahun lamanya masyarakat tiga desa itu bermimpi memiliki jembatan yang permanen seperti sekarang ini. "Ini bentuk ungkapan syukur kami karena kami punya jembatan yang bagus sebab sejak mekar dari Aik Darek kami belum punya jembatan yang baik seperti sekarang ini" kata Kades. (jntb).

0 komentar:

Posting Komentar